Minggu, 26 Mei 2013

Kenangan dan Celoteh PPL (22 April-05 Mei 2013) ^_^


Program Pengalaman Lapangan MA PERSIS TAROGONG GARUT
(Jalan Cikarang-Cisewu No. 311, Kp. Cigareng RT/RW 02/03, ds. Pamalayan, Kec. Cisewu, Garut)

Cigareng itu bukan hanya sebuah nama | Lebih dari yang terbayangkan | Hati ini masih merasa tinggal di sana
Tempat indah yang dirimbuni pepohonan | Kenangan-kenangan yang tak terlupakan dan sungguh menakjubkan, hadir dalam perjuangan
Jalan yang terlampau bagus untuk dilalui | dengan aksesoris batu-batu, lubang  dan juga jurang
Penduduk yang sangat ramah | kadang memberikan sedikit rizki untuk kita santap bersama
Anak-anak yang sungguh antusias | yang menyambut kita dengan penuh kehangatan | yang penuh dengan rasa hormat kepada yang mengajarinya
Rumah yang nyaman untuk ditinggali, juga halaman yang asri | Ada Apa dan Amih tersayang juga Qifa
Halaman rumah yang setiap pagi dijatuhi dedaunan, tepatnya daun pohon rambutan dan mangga | Rutin untuk kita berjuang, agar daun itu lenyap dihalaman | Tapi, ada saja tiap pagi
Hewan-hewan yang datang dan pergi | Mulai dari kucing manis, yang entah mengapa, kucing tersebut sebenarnya tidak bersalah tapi dijauhi oleh kalian | Malah lari kocar-kacir serasa diburu harimau | yang lucunya, si kucing suka makan nasi goreng atau makan mie ribut |Ada juga ayam  yang rutin datang setiap sehabis nyuci piring| Atau anjing yang sengaja lewat di teras depan dan membuat jejak kaki
Sekitar 336 jam atau 20160 menit, waktu untuk kita habiskan bersama | Mulai mengenal satu sama lain
Sifat yang trasparan | Mulai belajar memahami | dan juga beradaptasi
Dari panggilannya yang mulai akrab | Jahilnya yang nyebelin |Sifat baiknya yang ngangenin | Semoga kalian tetap istiqomah
Ngantri di WC | berebut siapa yang paling duluan | Malah dapat nomor untuk masuk WC
Shalatnya yang berjama’ah | Tadarusan selepas shalat Magrib dan Shubuh | yang ngeimaminnya juga ganti-ganti | biar semua kebagian | Apalagi ada yang lucu saat ada yang jadi imam
Juru masaknya hebat | ada yang rela, selepas shubuh berjalan kaki ke Pasar Cicadas dengan perjalanan yang sangaat jauh| atau juga ke Cisewu | Ada yang rela-relain beli bakso dengan menempuh waktu 1,5 jam | Subhanallah
Masakannya | Hampir tiap hari makan daging | ada yang bilang “bosen makan daging wae” | Alhamdulillah, tidak terbayang sedikit pun, bisa seperti itu
Apalagi kalau beli ayam di sana, terasa komplit | Bulu-bulunya pun masih menempel di badannya | Kasihan yang ngurusin, kebauan | Untungnya ada yang ngebantuin | Bu Sarimah
Cemilannya pun berkualitas | Semuanya karbohidrat | Kolek, Singkong, Waluh, Ubi, Pisang, dll | yang pasti, ada yang naik kiloannya
Koleknya manis | Mungkin semanis yang buatnya | Nyenengin orang lain sekali-kali  boleh kan
Untuk menempuh jarak ke satu tempat | Butuh pengorbanan yang luar biasa | Berangkat seger, pulang berkeringat dan juga gerah tak terbendung lagi| Tentunya, dengan medan yang berbatu, terjal, naik turun, dan kawan-kawannya
Saat disuruh pidato | pertama kali tampil di depan ibu-ibu dan bapak-bapak | Alhamdulillah lancar
Hampir semuanya aktif menyampaikan dakwahnya | ada yang jadi MCnyajuga | Paling inget tuh, pas bilang “Selanjutnya” sampai beberapa kali
Selepas Magrib | Benar-benar sunyi, sepi, dan senyap | Hanya suara turaes dan hewan malam lainnya yang terdengar
Jalan malam yang gelap tanpa lampu | Sisi-sisinya pohon bambu |Juga rumah kosong dengan candaan ‘kade tapak teu maju’ atau semerbak harum melati | Apalagi ceritanya yang bikin bulu kuduk merinding | Malah ke WC pun minta di temenin
Bintangnya yang indah | Selalu hadir setiap malam di langit Cigareng | Benar-benar buatku terbius
Ngajar di TK/Paud (Namanya TK IT dan SPS Purnama)| Kita dilatih untuk mengaplikasikan kata ‘sabar’ | Hebatnya, anak-anak sangat akrab dengan kita | Malah ada yang terus-terusan pegangan tangan dengan kita
Anak TK/Paud itu nyebelin tapi lucu dan ngangenin| malah dikekesek dengan menaiki punggung atau sekedar menarik-narik lengan | Itu berkesan | Apalagi ada ade-ade yang ganteng, lucu, dan imut | yang bikin betah ngajar | Apalagi kita sampai ngefans | Foto sama ade itu melulu (Zulfi, Gilang, Cendra dan Bagja)
Sifat baiknya | Suaranya | Teriakannya | Nangisnya | Manjanya |Cerewetnya | Nyebelinnya | Lucunya | Sikapnya | Buatku tersadar, itu kenangannya
Saat lomba ke Pasir Ipis | Silaturrahmi dengan kelompok lain |Rasanya seperti ketemu saudara yang sudah lama terpisah | Cipika cipiki | dan juga berbagi kisah
Jalan-jalan ke Rancabuaya | Naik Elf | Mampir dulu ke jembatan Sungai Cilaki (Perbatasan dengan Cianjur)
Lihat laut yang Subhanallah | CiptaanNya tiada bandingan |Malahan, sejenak ku termenung, duduk di tepi pantai sambil menikmati indahnya laut |Juga yang asiknya, duduk di atas batu sambil ditemani ombak yang sesekali bercanda
Kita serasa tidak sadar, kalau Air lautnya lagi pasang | Angin lautnya lagi besar-besarnya |Ombaknya lagi gede-gedenya
Dengan polosnya, kita sengaja menyewa perahu | Teriak-teriak bareng dengan uforia kebahagiaan | Melepaskan kejenuhan dan penat di tengah laut | Tanpa merasa was-was | Dengan izinNya, berhasil pulang ke daratan dengan selamat | Alhamdulillah
Di Cigareng ada 2 Mesjid dan 1 Tajug | Ketiganya tempat kita ngajar| Ada yang ke Lebak, atau ke Tonggoh
Di Cigareng juga banyak terdapat air terjun | Sayangnya, hanya dua orang yang bisa menikmati keindahannya
Silaturrahmi ke tokoh masyarakat | Ke pak Dariana, Mang Alo, dan pak Diman | Pulangnya dapat oleh-oleh | Semisal Jeruk Cigareng | yang kita pesakin dan bawa pulang ke rumah masing-masing
Yang lucunya di Cigareng ada posyandu manula | Semuanya yang pasti kakek-kakek dan nenek-nenek | Kecuali yang ditugasin 5 orang | Mereka termasuk juga bukan hanya sekedar calon
Saat nyuci | Dan ngehabisin tempat jemuran | Apa sengaja buatkan tempat jemuran yang baru | Apalagi yang nyucinya sekoper
Saat bangun tidur | Semua hp berbunyi menandakan alarm tepat waktu memberitahukan kepada pemiliknya | Tapi tidak ada yang bangun | Berisiknya minta ampun
Sayang, ada satu orang yang pergi duluan | Diantara kita ada yang bersedih | Dia pergi tuk berjuang meraih impiannya | Malahan, kalau di setiap kegiatan, pasti ada yang nanya kemana satu lagi | Dan kita baru tersadar, dia sudah pulang | Walau pun kurang satu | Tapi kita tetap kita
Jahilnya | Terigu pun jadi alatnya | apalagi ada yang bawa air seember | Di uber-uber seperti buronan | Itu tuh pas sore-sore | Senengnya, seru dan pasti  bersyukur
Bosen tuh kalau ngedengerin yang nyanyi | Lagunya dari mulai berangkat PPL sampai pulang pun tetap itu lagunya | Sampai aku hafal liriknya
Serunya pas lomba ibu-ibu | Semangat juang mereka tuk memenangkan lomba, malah membuat asik kegiatan tersebut | Begitulah, partisipasi yang menggembirakan

Yang sedih itu | Saat acara terakhiran di TK | Seusai lomba-lomba, kita semua berkumpul di kelas bersama ade-ade | Kita nyanyi bareng | Lagunya“Terima Kasih Guruku” :’( | Beneran ada yang nangis
Kalian tahu | Saat tanggal 5 Mei kemarin | Saat kita lagi sibuk-sibuknya ngurusin barang-barang untuk pulang | Aku melihat Apa, sepertiyang gusar, gelisah | Mondar-mandir melihat kita | Sesekali ngasih amanat yang ringkasnya ‘chek barang-barangnya, bisi ada yang ketinggalan’
Apa dan Amih | Kita dapat pelajaran yang banyak dari mereka|Cucunya Qifa, sesekali menjadi asuhan kita dirumahnya | Kenangan-kenangan tentang kita ada di rumah itu | Masih sangat terbayang sudut-sudut ruangannya
Di rumah itu | Tersimpan canda tawa kita | Jahil kita | Obrolan dan cerita kita | Jejak langkah kita | Sidik jari kita | Kebersamaan kita |Kehebohan dan kericuhan kita | Kelucuan kita | Keindahan warna yang terbias dari diri kita | Ya semuanya tentang kita
Saat kita hendak pulang | Pagi-pagi sudah ada anak-anak yang berdatangan ke rumah Apa dan Amih | Mereka sengaja ingin bertemu kita | Melihat untuk terakhir kalinya kita PPL di Cigareng | Apalagi kejutannya ada Qifa yang datang | Qifanya lagi baeud | Kayanya gak mau ditinggalin
Apa dengan mata berkaca-kacanya, Amih pun demikian | Hati yang tidak mau terpisah ini, masih mengharapkan tinggal di sana sedikit lebih lama lagi | Tapi apalah daya | Pesan Amih terakhir kali yang intinya “Tong hilap ka Apa sareng Amih nya..”
Saat semuanya sudah rapi| Kamar yang pernah kita jadikan tempat tidur | Ruang depan tempat kita ngobrol, shalat, rapat, dan juga evaluasi |Ruang tengah tempat kita makan, nonton tv, dan nyetrika | Dapur, tempat kreasi masakan kita | WC luar, tempat kita nyuci | Teras depan, tempat kita istirahat| Teras belakang, tempat merenung | Ya semuanya  kini tinggal kenangan

Terima kasih, untuk pengalaman PPL yang luar biasa. Maaf atas sifat, dan sikap yang sering salah dan lupa..
Salamku untuk kalian ^_^

































Tidak ada komentar:

Poskan Komentar